Relawan Sandiaga Uno Beri Peluang Usaha Baru dengan Gelar Pelatihan Membuat ‘Ledre’ untuk Emak-emak Bojonegoro

Suara.com – Dalam upaya meningkatkan pemberdayaan ekonomi masyarakat lokal, sebuah pelatihan diadakan oleh Emak-Emak Smart Pejuang Andalan Sejati (Espas) Bojonegoro. Kali ini, para emak-emak berkesempatan untuk belajar membuat makanan khas daerahnya yaitu ‘ledre’.

Pelatihan ini tak hanya menawarkan ilmu baru, tetapi juga membuka peluang untuk meningkatkan pendapatan usaha baru, dan bahkan membuka lapangan pekerjaan melalui usaha sendiri. Kegiatan berlangsung di RM Taman Kampoeng, Bojonegoro, Jawa Timur.

“Kami berharap dengan adanya pelatihan ini mereka bisa belajar, bisa mempraktikan setelah pelatihan. Tujuannya supaya para emak – emak bisa meningkatkan keuntungannya, karena sejak kemarin covid mereka agak terpuruk, jadi adanya ini bersyukur sekali dengan kegiatan ini,” kata Shinta Nurul, Ketua Espas Jawa Timur ditulis Minggu (20/8/2023).

Pelatihan ini menjadi wadah belajar bagi para emak-emak dalam memahami seluk-beluk pembuatan makanan ledre yang autentik dan menggugah selera. Mereka diberikan panduan dari ahli dalam mengolah bahan-bahan makanan, memastikan bahwa cita rasa khas Bojonegoro tetap terjaga, dan makanan ledre bisa lebih dikenal masyarakat luar.

Baca Juga:Bisnis Skincare Makin Glowing dan Mampu Buka Banyak Lapangan Pekerjaan bagi Masyarakat Sekitar

“Dari pelatihan ini semoga penjualan ledre InsyaAllah bisa meningkat, inikan ada 17 kecamatan yang ikut jadi biar rata, jadi kedepannya bisa lebih bagus, ledre bisa dikenal dimana-mana,” ungkap Shinta.

“Terima kasih Pak Sandi sudah difasilitasi untuk bisa berkumpul disini melakukan pelatihan, dengan adanya ini InsyaAllah sangat membantu perekonomian terutama di pedesaan”, lanjut Shinta.

Pelatihan tidak hanya terfokus pada keterampilan membuat makanan, tetapi juga mengenai pentingnya kemasan yang menarik. Para peserta juga diajarkan bagaimana merancang kemasan ledre agar dapat menarik perhatian konsumen, membuka peluang lebih besar untuk dikenal dan diminati.

“Kita juga ada pelatihan packaging, karena orang disini kurang memahami untuk pembuatan packaging yang menarik, rata-rata pakai plastik. Ledre itu bisa meningkat kalau mereka tau cara promosi, selama ini mereka ini ke pengepul jadi keuntungannya tidak full,” kata Shinta.

Sri Wahyu, salah satu peserta mengungkapkan, ia sengaja mengikuti ini untuk menambah ilmu hingga bisa membuka peluang usaha dan menambah pendapatan ekonomi.

Baca Juga:Kans Jadi Cawapres Ganjar, Sandiaga Uno Serahkan Nasibnya ke Ketum PDIP dan PPP

“Saya ikut ini untuk menambah ilmu, ingin mengembangkan pembuatan ledre siapa tau bisa buka usaha jadi bisa membantu suami. Disamping itu juga ikut melestarikan makanan khas sini,” kata Sri

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *