Penumpang Kapal Pesiar Jatuh ke Laut di Dekat Singapura

TEMPO.CO, Jakarta – Seorang penumpang kapal pesiar Royal Caribbean Spectrum of the Seas jatuh ke Selat Singapura. Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (MPA) pada Senin, 31 Juli 2023 mengatakan upaya pencarian bersama Pusat Koordinasi Penyelamatan Maritim (MRCC) sedang berlangsung. MRCC diberitahu tentang insiden tersebut sekitar pukul 7.50 pagi pada hari Senin saat kapal sedang dalam perjalanan ke Singapura.

MRCC telah mengeluarkan siaran keselamatan navigasi ke kapal-kapal di Selat Singapura dan kapal-kapal di pelabuhan untuk terus mencari orang yang hilang dan melaporkan setiap penampakan. Identitas penumpang yang hilang tidak diketahui.

Spectrum of the Seas meninggalkan Singapura pada pukul 16.30, kata MPA dalam pembaruan selanjutnya pada pukul 23.00. Pernyataan awalnya, dikirim tak lama setelah jam 9 malam, mengatakan kapal itu “saat ini berlabuh di Singapura” dan “mendukung penyelidikan”.

Dalam pernyataan yang dikirim pada pukul 22.30, Royal Caribbean International mengatakan Spectrum of the Seas telah “dibebaskan oleh pihak berwenang” dan berlayar sesuai jadwal pada Senin malam.

Rencana perjalanan di situs web Royal Caribbean menunjukkan perjalanan 12 malam ke Tokyo, dengan pemberhentian di Vietnam dan Hong Kong, dimulai pada 31 Juli.

Situs pelacakan kapal Lalu Lintas Laut menunjukkan bahwa, pada pukul 22.30, kapal sedang dalam perjalanan ke Nha Trang, Vietnam. Royal Caribbean menambahkan bahwa awak kapal segera melakukan pencarian dan penyelamatan ketika ditemukan orang tersebut telah jatuh ke laut.

Tim perawatan saat ini menawarkan bantuan dan dukungan kepada keluarga penumpang yang hilang, kata perusahaan itu.

Penumpang di kapal pesiar Royal Caribbean Spectrum of the Seas mengatakan bahwa mereka tidak menyadari seseorang telah jatuh ke laut sampai kasus itu muncul di media online. Beberapa penumpang mengatakan bahwa ada pengumuman yang meminta seorang wanita melapor ke layanan tamu antara pukul 5.30 pagi dan 6.30 pagi pada Senin pagi.

Pedro Adrian Aguirre sudah bangun dan duduk di balkon kamarnya ketika mendengar pengumuman pertama. Penumpang lain yang hanya ingin dikenal sebagai M Ori mengatakan bahwa ada beberapa pengumuman di kabin dan di seluruh kapal sekitar pukul 6 pagi.

Iklan

Pengumuman ini dibuat dalam rentang waktu sekitar 30 menit. “Karena kami telah berlayar lebih dari 50 kali, kami tahu ada yang tidak beres,” kata Ori.

“Saya ingin berpikir bahwa jalur pelayaran melakukan prosedur yang benar untuk memungkinkan menemukan orang tersebut,” kata Ms Ori, yang mengetahui tentang insiden tersebut melalui postingan di Facebook.

Dia menambahkan bahwa penumpang tidak diberitahu tentang kejadian tersebut. “Setelah pengumuman di kabin tidak ada lagi. Sepertinya tidak ada yang luar biasa dan kami hanya pergi untuk sarapan, ”katanya.

“Saya tidak tahu dan kami mengobrol dengan sekelompok besar 20 orang sebelum kami pergi dan bahkan tidak ada yang menyebutkan sepatah kata pun tentang itu, kami tidak menyadarinya. Dan pastinya tidak diberitahu.”

Spectrum of the Seas kemudian meninggalkan Singapura pada pukul 16.30. Royal Caribbean International mengatakan pada pukul 10.30 malam di hari yang sama bahwa Spectrum of the Seas telah dibebaskan oleh pihak berwenang dan berlayar sesuai jadwal.

Rencana di situs web Royal Caribbean menunjukkan perjalanan 12 malam ke Tokyo, dengan pemberhentian di Vietnam dan Hong Kong, dimulai pada 31 Juli.

CHANNEL NEWS ASIA 

Pilihan Editor: Donald Trump Dijerat Tuduhan Baru, Didakwa Ingin Batalkan Hasil Pilpres 2020



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *