Alasan BI Naikkan Suku Bunga Acuan Jadi 6%: Selamatkan Rupiah

Berita24 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (BI) memutuskan suku bunga acuan atau BI 7 days reverse repo rate (BI7DRRR) naik menjadi 6%. Suku bunga Deposit Facility juga naik menjadi 5,25%, dan suku bunga Lending Facility menjadi 6,75%.

Apa alasannya?

“Kenaikan ini untuk memperkuat kebijakan stabilitas¬†nilai tukar rupiah dari dampak mengingat tingginya ketidakpastian global serta sebagai langkah preemptive dan forward looking untuk mitigasi dampaknya terhadap inflasi barang impor atau imported inflation sehingga inflasi tetap terkendali dalam sasaran 3 plus minus 1% pada 2023 dan 2,5 plus minus 1% pada 2024,” papar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers, Kamis (19/10/2023)

Keputusan ini berbeda dengan proyeksi pelaku pasar yang memperkirakan bank sentral RI tersebut masih akan menahan suku bunga acuan di level 5,75%.

Polling yang dilakukan CNBC Indonesia terhadap 14 instansi/lembaga, 13 di antaranya berekspektasi bahwa BI akan menahan suku bunganya, sementara satu lembaga memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis points (bps) menjadi 6,0%.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Lengkap! Penjelasan BI Tahan Suku Bunga Lagi di 5,75%

(mij/mij)


Quoted From Many Source

Baca Juga  Menhub Klaim Pendapatan Sopir Ojol Naik Berkat Motor Listrik, SPAI Ungkap Sebaliknya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *